Ahli nilai persepsi masyarakat terhadap rokok elektrik keliru

REPORTED BY: Dhuha Hadiansyah

Ahli nilai persepsi masyarakat terhadap rokok elektrik keliru

Peneliti di Pusat Bedah Jantung Onassis di Athena-Yunani, Konstantinos E Farsalinos menilai persepsi masyarakat terhadap rokok elektrik dinilai masih keliru yang menganggap risiko kesehatan produk tembakau alternatif sama bahayanya dengan rokok konvensional.

"Masih ada perbedaan yang cukup signifikan antara persepsi masyarakat dan bukti ilmiah. Hasil penelitian yang komprehensif mengenai produk tembakau yang dipanaskan bukan dibakar dan rokok elektrik terkadang cenderung dinilai negatif oleh masyarakat, padahal produk ini memiliki potensi risiko kesehatan yang lebih rendah daripada rokok," kata Farsalinos, dalam pernyataan pada Rabu (20/06/2018).

Sejumlah peneliti dunia berkumpul di acara Global Forum on Nicotine 2018 di Warsawa, Polandia untuk mengatasi permasalahan yang ditimbulkan oleh rokok.

Dari sejumlah penelitian yang dikemukakan dalam ajang ilmiah internasional ini, peneliti sepakat metode pengurangan bahaya produk tembakau dinilai dapat menjadi salah satu solusi yang tepat untuk mengurangi jumlah perokok di dunia sebelum akhirnya benar-benar terbebas dari produk tembakau.

Dewan Penasihat Himpunan Peneliti Indonesia yang juga merupakan peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Prof Dr Erman Aminullah MSc, di tempat terpisah, mengatakan, meskipun inovasi produk tembakau alternatif mulai banyak bermunculan di Indonesia, pada akhirnya konsumen yang akan memilih produk tembakau alternatif yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka.

"Untuk produk tembakau alternatif yang menggunakan teknologi dalam pemakaiannya serta telah didukung oleh penelitian yang kredibel sehingga hasilnya berpotensi lebih rendah risiko daripada rokok, maka hanya tinggal menunggu waktu para konsumen untuk memahami potensinya dan beralih ke produk itu," kata dia.

Ketua Yayasan Pemerhati Kesehatan Publik Indonesia dan juga anggota Koalisi Indonesia Bebas TAR, Prof Dr Achmad Yazid, mengatakan, selain ada peranan teknologi, produk tembakau alternatif juga menerapkan metode pengurangan bahaya.

"Produk tembakau alternatif ditujukan untuk membantu permasalahan merokok di Indonesia," kata dia.

Tol Solo-Ngawi diresmikan, Jokowi: pembuka jalur merak-banyuwangi
Sederet fakta Wakil Ketua Komisi VII DPR Eni Maulani Saragih tersandung kasus korupsi
Mencari advocat berkualitas, puluhan perwira Polri ikut bersaing
Mengenal sindrom Peter Pan
Selain tunjangan kinerja, kesejahteraan TNI - Polri perlu diperhatikan
Bacaleg PKS banyak mundur, begini tanggapan Fahri Hamzah
Fokus jadi Mensos, Idrus Marham tak nyaleg
Keluarga sebagai sumber sakit mental dan emosional
Traveling sendirian?  Siapa takut!
Fahri Hamzah sebut poros ketiga berpotensi jadi pemenang Pilpres 2019
Alasan warga perbatasan pilih elpiji Malaysia
Gerindra yakin Prabowo berpeluang besar kalahkan Jokowi
Jokowi ingin cawapres yang mampu dongkrak elektabilitasnya
Izin khusus untuk Freeport akan lebih untungkan Indonesia daripada kontrak karya
Toleransi beragama jelang pemilu harus dikedepankan
Fetching news ...